1 week ago, Posted by: artsas02

Menilik Seni Rupa Prasejarah Nusantara

Perkembangan seni budaya nusantara dimulai sejak zaman prasejarah. Secara umum perkembangannya dibagi dalam empat periode, diawali dari periode prasejarah, periode klasik, periode Islam, hingga kontemporer. Pada zaman prasejarah, karya seni rupa yang ditemukan berupa benda tanpa tulisan atau aksara. Karya karya peninggalan seni budaya nusantara pada fase prasejarah adalah lukisan, bangunan megalitik, patung, ornamen, dan seni kriya. Perkembangan seni rupa prasejarah nusantara dapat dibagi ke dalam dua periode, yaitu Zaman Batu dan Zaman Logam.

Seni rupa zaman Batu Pada periode ini, manusia menggunakan peralatan sehari-hari yang dominan terbuat dari batu. Seni rupa Zaman Batu dapat dibedakan atas empat masa, yaitu Zaman Batu Tua (Paleolitikum), Zaman Batu Tengah (Mesolitikum), Zaman Batu Muda (Neolitikum), dan Zaman Batu Besar (Megalitikum). 1. Seni rupa Zaman Paleolitikum Zaman Batu Tua atau Paleolitikum diperkirakan berlangsung 600.000 tahun lalu. Karya seni yang dihasilkan berupa alat-alat dari batu dan tulang yang masih sangat kasar, diantaranya:

Seni rupa zaman Batu Pada periode ini, manusia menggunakan peralatan sehari-hari yang dominan terbuat dari batu. Seni rupa Zaman Batu dapat dibedakan atas empat masa, yaitu Zaman Batu Tua (Paleolitikum), Zaman Batu Tengah (Mesolitikum), Zaman Batu Muda (Neolitikum), dan Zaman Batu Besar (Megalitikum). 1. Seni rupa Zaman Paleolitikum Zaman Batu Tua atau Paleolitikum diperkirakan berlangsung 600.000 tahun lalu. Karya seni yang dihasilkan berupa alat-alat dari batu dan tulang yang masih sangat kasar, diantaranya:

2. Seni rupa Zaman Mesolitikum Zaman Batu Tengah atau Mesolitikum ditandai dengan pebble culture. Peninggalan yang cukup terkenal adalah Kjokkenmoddinger, sampah dapur dari kulit siput yang menumpuk menyerupai bukit dan menjadi fosil dengan tinggi mencapai tujuh meter. Kjokkenmoddinger ditemukan di sepanjang pantai timur Sumatera. Selain itu, karya seni rupa yang ditemukan Zaman Mesolitikum adalah kapak genggam Sumatra, yang bahannya berupa batu kali yang dipecah-pecah, kapak pendek, serta batu pipisan. 3. Seni rupa Zaman Neolitikum Zaman Batu Muda atau Neolitikum dicirikan oleh peninggalan seni rupa dari peralatan batu yang telah diasah lebih halus. Seperti contohnya kapak persegi, kapak lonjong, tembikar. Baca juga: Zaman Mesozoikum: Pembagian, Ciri-ciri, dan Peninggalan 4. Seni rupa Zaman Megalitikum

Hasil kebudayaan Zaman Batu Besar atau Megalitikum berupa punden berundak, menhir, dolmen, waruga, dan sarkofagus. Bentuk-bentuk karya seni peninggalan megalitik di Indonesia memiliki kaitan dengan pemujaan maupun upacara penguburan. Seni rupa zaman logam Karya seni rupa Zaman Logam atau Zaman Perunggu diperkirakan dipengaruhi oleh gelombang imigrasi kedua dari daratan Asia pada tahun 500 SM. Sebab, perunggu merupakan campuran antara tembaga dan timah yang tidak dikenal di Indonesia pada Zaman Batu. Jenis-jenis seni rupa Zaman Logam yang ditemukan di Indonesia di antaranya: Kapak corong (kapak perunggu) Nekara perunggu (moko) Bejana perunggu Arca perunggu


Post Views: 21


Leave a comment

Comments

Copyrights © 2017 All rights reserved